Sebuah Perspektif Bidang Kajian Sistem Informasi

Sistem informasi sebagai sebuah disiplin memang belum berumur panjang. Pada tahun 1972 American Computer Society (ACM) mempublikasikan kurikulum program master dua tahun dalam bidang computing in a business context (Avgerou, 2000). Kemudian pada tahun 1977, MIS Quarterly diterbitkan sebagai jurnal pertama yang mendedikasikan dalam publikasi artikel dengan kajian sistem informasi.
Secara garis besar, lingkup penelitian sistem informasi meliputi pengembangan, penggunaan dan aplikasi sistem informasi oleh individu, organisasi dan masyarakat (Baskerville dan Myers, 2002). Domain yang sangat luas ini memungkinkan adanya diskursus antara disiplin ini dengan disiplin yang lain. Bagian selanjutnya akan membahas secara garis besar diskursus yang terjadi.
Pandangan Konvensional
Pada masa perkembangan awal sistem informasi dua dekade yang lalu, para ahli sistem informasi menganggap bahwa sistem informasi adalah disiplin terapan yang didasarkan pada bidang ilmu lain yang lebih fundamental dan merupakan disiplin acuan (Baskerville dan Myers, 2002). Keen (1980) menyatakan bahwa sistem informasi adalah disiplin terapan yang didasarkan pada disiplin acuan (reference discipline). Karena disiplin acuan lebih matang daripada sistem informasi, maka para peneliti sistem informasi dapat meminjam dan mempelajari teori, metode, dan contoh dari penelitian-penelitian berkualias dalam bidang disiplin acuan.
Sejak saat itu, para ahli di bidang sistem informasi banyak mendiskusikan disiplin ilmu yang menjadi acuan sistem informasi. Pada awal perkembangannya, sistem informasi utamanya didasarkan pada bidang rekayasa atau teknik, ilmu komputer, teori sistem sibernetik, matematika, sains manajemen, dan teori keputusan perilaku (behavioural decision theory). Pada awalnya, pada ahli di bidang sistem informasi mempunyai latar belakang pendidikan dalam disiplin-disiplin ini. Sehingga, tidak mengherankan, jika disiplin-disiplin ini dianggap mendasari sistem informasi (Keen, 1980; Mendelson et al., 1987).
Sejalan dengan perkembangan sistem informasi, disiplin acuan sistem informasi menjadi semakin banyak. Disiplin acuan sistem informasi dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori (Baskerville dan Myers, 2002):

  1. Teori fundamental (fundamental theory). Yang termasuk dalam kategori ini antara lain adalah ilmu sistem.
  2. Disiplin dasar (undelying disciplines). Termasuk dalam kategori ini di antaranya adalah ilmu politik, psikologi, dan sosiologi.
  3. Disiplin terapan yang terkait (related applied discplines). Ilmu komputer, akuntansi, keuangan, manajemen, dan sains manajemen adalah contoh disiplin yang masuk dalam kategori ini.
Daftar disiplin acuan sistem informasi semakin panjang sejalan dengan perkembangannya, seperti arsitektur (Lee, 1991), ekonomi (Bakos dan Kemerer, 1992), dan antropologi (Avison dan Myers, 1997).
Menurut Baskerville dan Myers (2002), hanya sedikit ahli sistem informasi yang mempertanyakan kembali asumsi yang menyatakan bahwa sistem informasi didasarkan pada disiplin lain yang menjadi acuan dan lebih fundamental, dan sebaliknya, sistem informasi tidak mempunyai tradisi penelitian sendiri. Hal ini berarti, para peneliti sistem informasi meminjam dan mempelajari teori, metode, dan contoh dari penelitian-penelitian berkualitas dalam disiplin lain, tetapi para peneliti disiplin lain tidak meminjam dan mempelajari metode, teori, dan contoh dari penelitian-penelitian berkualitas dalam bidang sistem informasi. Dengan demikian, alir pengetahuan dan informasi hanya satu arah (lihat Gambar 1).
Gambar Pandangan konvensional, sistem informasi sebagai komponen terakhir dalam rantai makanan intelektual. Sumber: Barkerville dan Myers (2002)Gambar 1. Pandangan konvensional, system informasi sebagai komponen terakhir dalam rantai makanan intelektual. (Sumber: Barkerville dan Myers, 2002).
Baskerville dan Myers (2002) mengandaikan disiplin sistem informasi berada dalam komponen terakhir dalam rantai makanan intelektual. Menurut mereka, pandangan konvesional ini sekarang sudah kedaluwarsa.
Kondisi Kini
Perkembangan dalam bidang penelitian sistem informasi telah menjadikannya mempunyai tradisi penelitian tersendiri Baskerville dan Myers (2002). Lee (1991) mendifinisikan lingkung kajian dan perspektif dalam penelitian sistem informasi lebih dari sekedar menguji sistem teknologi, atau sistem sosial, atau bahkan dua-duanya, tetapi penelitian dalam bidang ini juga menginvestigasi fenomena yang muncul ketika kedua sistem berinteraksi. Hal inilah yang membedakan pespektif penelitian dan lingkup kajian sistem informasi berbeda dengan disiplin lain.
Davis (2000) mengidentifikasi lima bidang kajian yang berkembang dalam bidang sistem informasi (lihat Tabel 1).
Sejalan dengan perkembangannya, bidang sistem informasi juga mempunyai banyak hal yang bisa digunakan oleh peneliti dalam disiplin lain. Hal ini diperkuat oleh kenyataan bahwa kini teknologi dan sistem informasi digunakan hampir pada semua sektor. Sistem informasi penting untuk sektor swasta dan pemerintah, individu, organisasi, negara, dan organisasi antarnegara. Sistem informasi menyebar ke banyak bidang seperti pertanian, manufaktur, jasa, pendidikan, kesehatan, pertahanan, dan pemerintahan. Fenomena dimana teknologi dan sistem informasi dengan cepat menjadi bagian dari masyarakat menjadikan banyak disiplin ilmu menaruh perhatian pada teknologi ini. Peneliti dalam bidang lain menyadari bahwa banyak hal yang terjadi karena pengaruh teknologi informasi.
Tabel 1. Bidang kajian sistem informasi
Contoh konsep, teori, proses, dan aplikasi
1. Proses manajemen sistem informasi
- Perencanaan strategik untuk infrastuktur dan aplikasi
- Evaluasi sistem informasi pada sebuah organisasi
- Manajemen personel sistem informasi
- Manajemen fungsi dan operasi sistem informasi
2. Proses pengembangan sistem informasi
- Manajemen proyek sistem informasi
- Manajemen resiko proyek sistem informasi
- Organisasi dan partisipasi dalam proyek
- Kebutuhan teknis dan sosial
- Akuisisi aplikasi
- Implementasi sistem
- Pelatihan, penerimaan, dan penggunaan
3. Konsep pengembangan sistem informasi
- Konsep metode
- Konsep sosio-teknikal
- Konsep dekomposisi rasional pada kebutuhan sistem
- Konstruksi sosial kebutuhan sistem
- Konsep kesalahan dan pendeteksian kesalahan
- Konsep pengujian untuk sistem sosio-teknikal yang kompleks
- Konsep kualitas sistem informasi
4. Representasi dalam sistem informasi
- Konsep basisdata dan basis pengetahuan
- Representasi “dunia nyata”
- Pengkodean
- Penyimpanan, pemanggilan kembali, dan transmisi
- Penelusuran kejadian (event)
- Representasi perubahan kejadian
- Representai struktur sistem
5. Sistem aplikasi
- Manajemen pengetahuan
- Sistem pakar
- Sistem pendukung keputusan dan sistem pendukungan keputusan untuk grup
- Sistem kerjasama dan tim maya
- Kerja-jarak-jauh (telecommuting) dan sistem kerja tersebar
- Sistem rantai pasokan (supply chain)
- Sistem enterprise resource planning
- Sistem antar- dan dalam organisasi
- Sistem pelatihan
- Sistem e-commerce
- Sitem pendukung konsumen
Sumber: Baskerville dan Myers (2002) dan Davis (2000).
Sebagai contoh, para peneliti bidang pemasaran sekarang menaruh perhatian pada e-commerce dan pengaruh teknologi baru pada perilaku konsumen, periklanan, dan sebagainya. Peneliti dalam bidang pendidikan, di antaranya meneliti penggunaan multimedia dalam proses pembelajaran dan penggunaan Internet untuk pendidikan jarak jauh. Peneliti dalam bidang administrasi pemerintahan sekarang juga menaruh perhatian dalam e-government dan hal-hal yang terkait dengannya. Penelitian dalam bidang lain seperti bisnis internasional, studi komunikasi dan media, manajemen sumberdaya manusia, dan manajemen operasi juga banyak menaruh perhatian pada sistem informasi.
Gambar Pandangan mutakhir, sistem informasi sebagai disiplin acuan dalam diskursus dengan disiplin acuan yang lain. Sumber: Barkerville dan Myers (2002)Gambar 2. Pandangan mutakhir, sistem informasi sebagai disiplin acuan dalam diskursus dengan disiplin acuan yang lain. (Sumber: Barkerville dan Myers, 2002).
Menurut Baskerville dan Myers (2002) sistem informasi tidak hanya membuat sub-disiplin baru, tetapi juga mendorong munculnya disiplin yang sama sekali baru seperti bio-informatika, bio-teknologi, dan sistem informasi geografis. Sejalan dengan perkembangan ini, disiplin sistem informasi tidak lagi hanya sebagai disiplin pemakai teori, metode, dan hasil-hasil penelitian disiplin lain, tetapi disipin lain juga bisa memakai teori, metode, dan hasil-hasil penelitian dalam sistem informasi (lihat Gambar 2). Sebagai akibatnya, peneliti dalam bidang sistem informasi mempunyai peluang besar untuk melakukan penelitian bersama dengan peneliti dalam bidang-bidang yang lain.
Dalam perspektif yang berbeda, disiplin sistem informasi merupakan perkawinan antara disiplin manajemen dan teknik serta mempunyai hubungan yang erat dengan praktek di lapangan. Posisi disiplin sistem informasi ini sejalan dengan definisi yang dikembangkan oleh Association for Computing Machinery (ACM), Association for Information Systems (AIS) dan Association of Information Technology Professionals (AITP). Sebagai sebuah disiplin, sistem informasi mepunyai dua bidang kajian (G. B. Davis et al., 1997):
  1. akuisisi, penggunaan, dan manajemen sumberdaya dan layanan teknologi informasi; dan 
  2. pengembangan dan evolusi infrastruktur dan sistem teknologi untuk mendukung proses bisnis dalam organisasi.  
Bidang kajian yang pertama terkait dengan fungsi sistem informasi yang banyak terkait dengan manajemen, sedang yang kedua terkait dengan pengembangan sistem yang banyak terkait dengan disiplin teknik. Swanson dan Ramiller (1993) dalam studinya tentang tema penelitian dalam sistem informasi dengan mereview hampir 400 artikel yang diterbitkan pada Information Systems Research, salah satu jurnal sistem informasi terkemuka, menemukan tema-tema yang sangat beragam.

0 komentar:

Poskan Komentar